Angkatan Muda Ka’bah Taruh Harapan Dipundak Suharso Bawa PPP Bangkit

SUARAPANTAU.COM, MAKASSAR – Suharso Monoarfa secara resmi terpilih sebagai Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan dalam Muktamar ke-IX PPP, yang berpusat di Hotel Claro Makassar, Sabtu (19/12/2020) malam.

Suharso terpilih secara aklamasi, setelah tidak ada calon lain yang mengajukan diri sebagai calon ketua umum, dan akan memimpin Partai berlambang Ka’bah tersebut mulai tahun 2021 sampai 2026 mendatang.

Terpilihnya Suharso sebagai Ketum PPP lima tahun kedepan, banyak pihak berharap agar PPP mampu menampakkan jati dirinya sebagai partai Islam dan bisa memihak kepada rakyat Indonesia.

Dipundak ketua umum PPP Suharso Monoarfa, Angkatan Muda Ka’bah (AMK) se-Indonesia memiliki harapan besar untuk kebangkitan dan arah perjuangan partai. Ketua AMK Sulawesi Selatan, Rachmat Taqwa Quraisy menyampaikan harapan AMK untuk PPP ke depan.

Bacaan Lainnya

AMK berharap, PPP harus bangkit, harus melakukan gerakan ‘ekstrim’, memperjelas warna keberpihakan pada umat dan rakyat Indonesia, tidak boleh buram arah kebijakan politiknya, istiqomah hadir sebagai partai umat.

PPP juga harus merevitalisasi ideologi Islamnya, atau setidaknya mengokohkan akidah Ahlussunah waljamaah dengan berbagai representasi gerakan Islam rahmatan lilalamin.

“PPP harus menampakkan gaya Islam santri, Islam modern, memberikan ruang pada Islam tradisional, Partai Islam inklusif, Partai Islam yang ramah pada isu kerakyatan sebagai representasi rumah besar umat Islam,” tegas Rachmat menggebu-gebu.

Dia berharap, PPP harus memiliki keberanian tampil secara substansial. Minimal dalam orientasi politik membiasakan diri bagi para kader kedewasaan tentang keseimbangan antara orientasi kekuasan (perebutan jabatan) dan orientasi perkhidmatan kepada bangsa/umat.

Selanjutnya, PPP harus bekerja keras, kerja cepat, dan kerja cerdas merebut kembali hati umat Islam, serta mengembalikan umat pada rumahnya yaitu PPP.

AMK juga menginginkan menjadikan PPP rumah bagi para milenial, rumah inspirasi anak muda, rumah ekspresi cita-cita dan kerja para pemuda dan milenial.

PPP juga akan merumuskan kerja elektoral yang komprehensif dan menyentuh sasaran, memaksimalkan daya guna dan segala potensi kekuatan kader dan ruang-ruang yang ada.

“Partai ini juga diharapkan menjadi garda terdepan percepatan informasi dan komunikasi digital dalam mempercepat kerja cerdas, kerjasama membesarkan PPP, memaksimalkan daya guna media soaial, mempeebanyak Influencer muda dan berkarakter kebangsaan,” papar Anggota DPRD Kota Makassar itu.

Kemudian meneguhkan identitas ideologi yang sudah dimaterialkan dalam kerja-kerja politik dan perilaku politik PPP yang berpihak pada kebenaran, dan amar ma’ruf nahi mungkar.

Terakhir, meformulasi ideologi partai sebagai rumusan konseptual, abstrak dan idealistik. Hal tersebut diwujudkan dan dimaterialkan dalam bentuk visi dan misi program aplikatif, dan teraktualisasi dalam sikap prilaku dan kerja politik Partai.

Sehingga Islam tidak hanya menjadi ideologi atributif belaka, dan tidak hanya menjadi slogan yang verbalistis, tapi jelas dan berkarakter.

“Memang hal ini tidak mudah, salah-salah kita terjebak pada kapitalisasi Islam dan menjadikannya sebatas hanya pada komoditas politik belaka. Karenanya dibutuhkan duduk bersama satu meja, merumuskan kebijakan atau garis besar haluan Partai Persatuan Pembangunan, agar kita benar-benar merawat persatuan dengan pembangunan,” kunci Rachmat.

Ikuti berita terbaru di Google News

Redaksi suarapantau.com menerima naskah opini dan rilis berita (citizen report).
Silahkan kirim ke email: redaksisuarapantau@gmail.com atau Whatsapp +62856-9345-6027

Pasang Iklan

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *