Teknologi

Pihak Google Dalami Oknum Tim Artificial Intelligence yang Bocorkan Data

SUARAPANTAU.COM – Perusahaan induk Google, Alphabet Inc sedang mendalami salah seorang tim artificial intelligence atau juga dikenal kecerdasan buatan beretika karena diduga mengambil ribuan berkas dari server dan dibagikan ke akun eksternal.

Dikutip dari Antara, akun tim yang bersangkutan sudah dikunci demi kemananan data user perusahaan.

Situs Axios pertama kali melaporkan investigasi terbaru di tim AI Google tersebut. Pimpinan AI di Google, Margaret Mitchell menggunakan teks otomatis untuk melihat pesan-pesan miliknya, untuk menunjukkan contoh perlakuan diskriminatif terhadap mantan pegawai mereka, Timnit Gebru.

Dikutip dari Reuters, Kamis, Gebru, seorang perempuan berkulit hitam, dipecat pada Desember lalu. Gebru, yang seorang peneliti kecerdasan buatan, mengklaim dia disingkirkan karena mengkritik upaya keberagaman di unit AI Google.

Google membantah tuduhan tersebut.

“Sistem keamanan kami secara otomatis men gunci akun korporasi pegawai begitu terdeteksi berisiko diretas karena masalah kredensial atau ketika sistem otomatis mengenai data sensitif menyala,” kata juru bicara Google.

“Kami secara aktif menyelidiki masalah ini, bagian dari prosedur standar untuk mengumpulkan rincian tambahan,” kata Google.

Google selama beberapa tahun belakangan dikritik oleh pegawainya sendiri mengenai isu keberagaman hingga berujung pemecatan atau pegawai di bagian AI mengundurkan diri.

Facebook Comments

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Suara Pantau
%d blogger menyukai ini: