Tanggapan Partai Demokrat Terhadap Pernyataan Jhoni Allen

  • Whatsapp
Logo Partai Demokrat

SUARAPANTAU.COM, JAKARTA – Partai Demokrat menanggapi pernyataan Jhoni Allen yang menyebutkan bahwa SBY bukanlah pendiri partai Demokrat. Jhoni Allen dianggap melontarkan pertanyaan tersebut karena kekecewaannya setelah dipecat.

Menurut Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat, Herzaky Mahendra  pemecatan dilakukan karena kesalahan Jhoni Allen sendiri.

Bacaan Lainnya

“Anda-anda dipecat karena tindakan Anda sendiri, terlibat dalam Gerakan Pengambilalihan Kepemimpinan Partai Demokrat dan bekerja sama dengan oknum kekuasaan melakukan abuse of power serta mencederai demokrasi Indonesia,” ucap Herzaky.

Zaky kemudian membantah jika SBY disebut tidak berkeringat dalam meloloskan Partai Demokrat dalam Pemilu 2004.

“Ini namanya manipulasi sejarah kalau bilang enggak ada keringat Pak SBY mendirikan partai. Gagasan membentuk partai ini dimulai ketika SBY kalah dari Hamzah Haz untuk menjadi calon wakil presiden Megawati Soekarnoputri dalam pemilihan di Majelis Permusyawaratan Rakyat tahun 2001,” ucapnya.

Menurut Herzaky, ketika itu Ventje Rumangkang menyarankan SBY mendirikan partai. Sebab, Ventje menyampaikan bahwa banyak orang yang menginginkan SBY menjadi pemimpin nasional, termasuk menjadi wakil presiden.

“Namun, realitas politik tak memungkinkan lantaran SBY ketika itu tak mempunyai partai. Setelah berdiskusi dengan Ibu Ani, Bapak SBY kemudian mengamini usulan Ventje,” ucap Zaky.

“SBY pula yang kemudian menciptakan nama, logo, bendera, mars, hingga manifesto politik Partai Demokrat. Partai ini pun didirikan pada 9 September 2001, mengambil tanggal yang sama dengan hari ulang tahun SBY pada tanggal 9 bulan 9,” tutupnya.(*)

Facebook Comments

Pos terkait