Jokowi: Tak Ada Tempat untuk KKB di Tanah Air

  • Whatsapp
Presiden Jokowi

SUARAPANTAU.COM, JAKARTA – Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Panglima Tentara Nasioanal Indonesia (TNI) dan Kapolri menangkap seluruh anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang menembak Kabinda Papua, Brigjen I Gusti Putu Danny Nugraha Karya. Senin (26 April 2021).

Jokowi mengatakan negara berduka atas tewasnya Brigjen Putu Danny. Sebagai penghargaan, negara akan menaikkan pangkat Brigjen Putu Danny satu tingkat lebih tinggi.

Bacaan Lainnya

“Negara akan memberikan penghargaan kenaikan pangkat satu tingkat lebih tinggi atas dedikasi, pengabdian serta pengorbanan Brigjen I Gusti Putu Danny,” kata Jokowi dalam siaran YouTube Sekretariat Presiden.

Presiden Jokowi pun juga akan memerintahkan Panglima TNI dan Kapolri untuk menangkap seluruh anggot KKB serta menegaskan tak ada tempat untuk KKB di negeri ini.

“Saya juga telah memerintahkan kepada Panglima TNI dan Kapolri untuk terus mengejar dan menangkap seluruh anggota KKB. Saya tegaskan tidak ada tempat untuk kelompok-kelompok kriminal bersenjata di tanah Papua maupun di seluruh pelosok Tanah Air,” jelasnya.

Brigjen Putu Danny gugur dalam tugas saat berpatroli di Beoga, Puncak, Papua, Minggu kemarin gugur ditembak KKB Papua di bagian kepala.

Saat itu, sekitar pukul 15.50 WIT, Brigjen Putu beserta Satgas BIN dan Satgas TNI-Polri yang tengah dalam perjalanan menuju Desa Dambet tiba-tiba dihadang oleh kelompok KKB. Saat itulah aksi baku tembak pun terjadi di sekitar gereja Desa Dambet, Beoga, Puncak.

“Akibat kontak tembak tersebut mengakibatkan korban dari Satgas BIN, Kabinda Papua, tertembak di bagian belakang kepala dan tembus depan kepala yang mengakibatkan gugur sebagai Kusuma Bangsa,” jelas Wawan.

Brigjen Putu Danny akan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta Selatan.

(*/IM)

Facebook Comments

Pos terkait