Ketua Umum PB HMI MPO Desak Kapolda Sulsel Copot Kapolres Wajo

  • Whatsapp
Ketua Umum PB HMI MPO, Affandi Ismail - SUARAPANTAU.COM

SUARAPANTAU.COM, WAJO – Dugaan adanya tindakan represif kepolisian terhadap Ketua Umum HMI Cabang Wajo dan Ketua Umum HMI Cabang Makassar saat berunjuk rasa Penolakan Kebijakan Penghapusan BBM Bersubsidi Jenis Premium di Depan Tugu BNI Kabupaten Wajo dan Gedung DPRD Wajo oleh pihak Kepolisian, menuai kecaman dari Pengurus Besar HMI.

Ketua Umum Pengurus Besar HMI (MPO) Affandi Ismail menilai sikap aparat kepolisian yang melakukan tindakan tersebut sebagai bentuk perilaku anti demokrasi.

“Kami dari PB HMI sangat menyayangkan sekaligus mengecam tindakan represif yang dilakukan oleh aparat kepolisian Kabupaten Wajo,” Katanya yang sedang berada Sekretariat PB HMI.

Demonstrasi kader HMI MPO Cabang Wajo (17/12/2021) – SUARAPANTAU.COM

Pengurus Besar HMI yang berkedudukan di Jakarta itu mengatakan bahwa tindakan represif yang menyebabkan dua Ketua Umum HMI Cabang Wajo dan Cabang Makassar serta beberapa kader lainnya mengalami memar pada leher karena cekikan aparat merupakan bukti kegagalan aparat kepolisian dalam sebagai pengayom masyarakat.

Menurutnya, kepolisian yang juga merupakan bagian dari pejabat negara mesti mengayomi, serta melindungi mahasiswa dalam menyampaikan aspirasinya.

“Aparat kepolisian itu petugas negara yang diberikan tanggung jawab untuk mengayomi dan melindungi masyarakat termasuk Mahasiswa. Tindakan Represif aparat terhadap mahasiswa kader kami tentu mencederai demokrasi kita bahkan bisa dikatakan mereka ini anti demokrasi,” tegasnya

Akibat kejadian tersebut, Affandi Ismail meminta Kapolda Sulsel untuk mencopot Kapolres Wajo serta memecat aparat kepolisian yang melakukan tindakan represif tersebut.

“Selaku Ketua Umum Pengurus Besar HMI MPO, Saya meminta kepada Kapolda Sulsel untuk mencopot Kapolres Wajo serta memecat oknum aparat yang telah lalai menjalankan tugasnya,” tegas dia

Affandi Ismail menambahkan, PB HMI akan mengintruksikan seluruh kader HMI se-Indonesia untuk melakukan aksi demonstrasi sebagai respon tindakan represif yang dilakukan aparat kepolisian di Kabupaten Wajo.

“Jika Kapolda Sulsel tidak memperdulikan desakan kami, maka PB HMI akan melakukan Mosi Tidak Percaya kepada Polri dan akan mengintruksikan kepada seluruh kader se Indonesia untuk melakukan aksi demonstrasi,” Tutupnya

Sebagaimana diketahui, Tindakan Represif Kepolisian berawal pelarangan membakar ban oleh massa demonstran sehingga terjadi dorong-mendorong antara kepolisian dan massa Aksi. (*)

Redaksi suarapantau.com menerima naskah opini dan rilis berita (citizen report).
Silahkan kirim ke email: redaksisuarapantau@gmail.com atau Whatsapp +62856-9345-6027.

Pos terkait