Usulan Anies Penghentian PTM 100 Persen, Mahara Leadership: Aneh Kalau Ditolak Luhut

Anies Baswedan

SUARAPANTAU.COM – Direktur Mahara Leadership, Iwel Sastra menyebut Keputusan Koordinator PPKM Jawa Bali Luhut Binsar Pandjaitan yang menolak usulan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tentang penghentian Pembelajaran Tatap Muka (PTM) 100 persen dinilai aneh.

Menurut Iwel, usulan Anies sudah tepat karena bertujuan untuk menekan penyebaran Covid-19. Apalagi, di Jakarta terjadi lonjakan kasus Covid-19.

“Agak mengherankan juga jika usulan ini ditolak,” demikian kata Direktur Mahara Leadership ini (8/2/2022).

Iwel kemudian menjelaskan mengapa ia menyebut keputusan Luhut Aneh. Pertama sebagai kepala daerah, Anies tentu sangat memahami apa yang sedang terjadi di wilayahnya. Dikatakan Iwel, usulan ini tidak mungkin asal usul.

Ia berpandangan, Pemprov DKI pasti sudah melalui kajian yang tujuannya untuk menghentikan penyebaran virus Covid-19 dan melindungi warga masyarakat.

Kedua, ditambahkan Iwel, beberapa lembaga yang terpercaya seperti Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan Ikatan Dokter Anak Indonesia senada dengan Anies menghendaki agar PTM dihentikan dulu 100 persen.

“Tentu menjadi tanda tanya terhadap penolakan usulan Anies ini,” tandas Iwel yang keheranan.

(*/red)

Ikuti berita terbaru di Google News

Redaksi suarapantau.com menerima naskah opini dan rilis berita (citizen report).
Silahkan kirim ke email: redaksisuarapantau@gmail.com atau Whatsapp +62856-9345-6027

Pasang IklanCalon Bupati Luwu 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *