PB KAMI Desak Izin Perusahaan Penimbun BBM Dibekukan

Ketua Umum PB KAMI, Sultoni - SUARAPANTAU.COM/IST

SUARAPANTAU.COM – Satreskrim Polres Tulungagung belum lama ini mengungkap tindak pidana dugaan penyalahgunaan solar bersubsidi.

Dua tersangka telah ditetapkan dalam perkara ini, masing-masing MJ (42) warga Kelurahan/kecamatan Asemrowo, Kota Surabaya dan PY (54) warga Kelurahan Simo Girang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Sidoarjo.

Dalam pengungkapan itu, polisi menyita dua buah truk tangki  dengan label PT Dina Raya Internusa.

Ketua Umum Pengurus Besar Komunitas Aktivis Muda Indonesia (PB KAMI), Sultoni menyoroti kasus tersebut.

Menurutnya, penetapan dua tersangka belum cukup untuk memberangus mafia BBM bersubsidi.

Sultoni mengaku heran lantaran pihak kepolisian tidak mendalami lebih jauh dugaan keterlibatan pihak lain dalam kasus itu.

“Misalnya soal temuan kendaraan atas nama perusahaan PT DRI. Mengapa pengusutan tidak dilakukan lebih dalam lagi, apalagi ini membawa nama perusahaan,” ungkap Sultoni melalui keterangan tertulisnya, Selasa (17/1/2023).

Sultoni menambahkan, selain menetapkan tersangka pelaku, semestinya pihaknya berwenang juga menindak perusahaan lantaran mobilnya digunakan dalam aksi kejahatan, termasuk memberikan surat jalan.

“PB kami meminta kepada pemerintah agar membekukan perusahaan yang melakukan penjualan solar subsidi secara ilegal dan meminta untuk membekukan izin perusahaan tersebut karena merugikan negara dan harus segera dilakukan penyidikan dilanjut,” tandasnya.

Ikuti berita terbaru di Google News

Redaksi suarapantau.com menerima naskah opini dan rilis berita (citizen report).
Silahkan kirim ke email: redaksisuarapantau@gmail.com atau Whatsapp +62856-9345-6027

Pasang Iklan

Pos terkait