Hak Penguasaan Negara Dalam Konteks UUD 1945 Pasal 33 Ayat 3

Sekjen DPP PAPERA, Nandang Sudrajat. Suarapantau.com

BANYAK orang selalu bertanya dengan penuh penasaran yang dalam. Kenapa Indonesia, negara kaya raya tapi rakyatnya masih banyak yang msikin??

Ya wajar pertanyaan itu muncul, karena Indonesia bukan hanya kaya akan satu sumberdaya alam (SDA), tetapi bermacam – macam SDA ada, mulai SDA lahan pertanian dan perkebunan, SDA gas, SDA air, SDA mineral dan batubara, sampai SDA laut.

Kekayaan yang melimpah memang ada kenyataan anomali, yaitu tidak berkolerasi dengan kesejahteraan rakyatnya.

Tulisan pendek ini, hanya akan menguraikan singkat dari satu jenis SDA saja, yatu mineral logam dan non logam untuk keperluan industri kendaraan.

SDA mineral yang dimiliki Indonesia, berbagai macam jenisnya, mulai yang banyak terdepatannya di alam, sampai yang jarang atau populer disebut dengan mineral jarang.

Sehingga sesungguhnya kita bisa membangun sebuah industri, dari bahan baku kekayaan SDA yang dimiliki kita sendiri secara mandiri.

Sebagai contoh, kalau kita ingin membuat kendaraan roda 2 atau 4. Secara material tidak perlu mengekspor. Mau bikin ban dan sil sil karet, perkebunan karet tumbuh subur di mana mana, mau bikin plat, sasis, dan engine block.

Selain itu, kita punya bijih besi, crom, bauksit, sebagai bahan baku campuran berbagai material tahan karat dan tahan panas, dan nikel sebagai bahan baku utama komponen baterai listrik.

Bahan kaca, kita punya silica berlimpah, dan bahan lainnya. Memproduksi cat, kita punya oker, kalsit.

Artinya, tinggal melakukan integrasi pengelolaan melalui HPN dengan kendali utama ada pada tangan negara. Karena amanat Pasal 33 ayat (3) mempunyai kalimat kunci bahwa SDA itu dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Amanat itu hanya bisa dicapai apabila unsur pengendalian hadir di dalamnya, jangan terkecoh oleh negara hanya sekedar, mengatur, mendistribusi dan mengawasi sebagaimana yang terjadi hari ini.

Sebuah keyakinan bahwa hal itu, bisa terwujud apabila punya pemimpin yang kuat, berani, cerdas dan tegas. Yakinlah, itu hanya ada pada diri Kang @prabowo.

Wallohualam bisshowab.

Penulis: H. Nandang Sudrajat
**Praktisi Pertambangan / Ketua DPW APPSI JABAR

Ikuti berita terbaru di Google News

Redaksi suarapantau.com menerima naskah opini dan rilis berita (citizen report).
Silahkan kirim ke email: redaksisuarapantau@gmail.com atau Whatsapp +62856-9345-6027

Pasang Iklan

Pos terkait