Jubir TPN Ganjar-Mahfud Jutan Manik Ungkap Perjuangan Ganjar dari Keluarga Sederhana Bisa Kuliah di UGM

Juru Bicara Tim Pemenangan Nasional (TPN) Muda Ganjar Pranowo & Mahfud MD, Jutan Manik

SUARAPANTAU.COM – Jubir TPN Ganjar-Mahfud Jutan Manik mengungkap sisi lain calon presiden Ganjar Pranowo dari latar belakang keluarga sederhana yang jarang diketahui oleh publik.

Jutan Manik membagikan sosok Ganjar Pranowo yang berasal dari keluarga sederhana dan berpresetasi bisa meraih gelar sarjana Hukum di Universitas Gajah Mada (UGM).

Juru Bicara Tim Pemenangan Nasional Ganjar-Mahfud, Jutan Manik menyebut program 1 keluarga miskin 1 sarjana adalah program konkret yang akan meningkatkan sumber daya manusia (SDM) sekaligus entaskan kemiskinan secara masif.

“Education is the most powerful weapon you can use to change the world.” Nelson Mandela.

Mengutip quote dari Nelson Mandela yang mengungkapkan bahwa pendidikan merupakan senjata yang paling ampuh untuk mengubah dunia.

Baca Juga: Jubir TPN Muda Ganjar-Mahfud Jutan Manik: Milenial dan Gen Z Sangat Kritis Terhadap Realita Hukum

Melalui pendidikan, seseorang akan menjadi manusia yang seutuhnya, sehingga memiliki kecenderungan untuk memanusiakan manusia lainnya.

Jutan Manik menjelaskan bahwa beberapa masalah akses ke perguruan tinggi yang umum terjadi dan menjadi tantangan di Indonesia adalah persoalan kemampuan ekonomi di dalam sebuah keluarga yang secara tidak langsung juga berdampak pada rendahnya kualitas SDM.

“Pendidikan yang berkualitas tentu saja diharapkan demi kemajuan suatu bangsa, pendidikan bukan sekadar sebagai sarana ‘agent of change’ bagi generasi muda yang akan menjadi penerus suatu bangsa, tapi juga harus menjadi ‘agent of producer’ agar dapat menciptakan suatu transformasi yang nyata, ucap Jutan.”

Melihat situasi dan dominasi permasalahan terkait orang tua yang tak mampu menyekolahkan anaknya hingga ke perguruan tinggi, Ganjar-Mahfud luncurkan program Satu Sarjana dalam Satu Keluarga Miskin.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah penduduk miskin pada Maret 2023 sebesar 25,90 juta orang dan apabila di bagi 5 maka sekitar 5,18 juta keluarga miskin yang ada di Indonesia.

Baca Juga: Jutan Manik: Poros Maritim Dunia Pertimbangan Utama Memilih KSAL Jadi Panglima TNI

Dengan masa jabatan 5 tahun Jutan menilai program ini akan sangat berdampak bagi keluarga miskin di Indonesia.

Di samping pemberian BLT kepada penerima manfaat yang di data secara jelas, program 1 Keluarga Miskin 1 Sarjana dinilai akan berdampak luas, baik secara peningkatan SDM dan juga peningkatan ekonomi sebuah keluarga.

Sebagai contoh, tidak jarang di Indonesia seorang anak yang telah lulus sarjana menjadi tulang punggung bagi keluarganya.

Hal itu kerap terjadi dikarenakan seorang anak tersebut mampu bekerja di Perusahaan setelah menyelesaikan strata sarjananya yang secara tidak langsung, itu juga akan memutus rantai kemiskinan di keluarga tersebut.

Dengan siklus seperti di atas diharapkan anak terpandai dalam sebuah keluarga miskin didorong untuk masuk perkuliahan untuk mampu bersaing di dunia pekerjaan hingga mampu mendongkrak posisi keluarganya hingga masuk pada status sosial level menengah.

Menurut Jutan, ide dan gagasan 1 keluarga miskin 1 sarjana tersebut muncul atas pengalaman dan perjuangan Pak Ganjar dengan keterbatasan ekonomi dalam meraih Gelar Sarjana Hukum di UGM.

Baca Juga: Kader Pemuda Katolik Anastasia Hiyang Dorong Pemerintah Mahakam Ulu Perhatikan Geliat Ekonomi Kreatif dan Pariwisata

Selain karena pengalaman pribadi Pak Ganjar, kita harus mengakui bahwa fakta lapangan banyak sekali nasib orang yang berubah karena pendidikan. Sehingga, hal nyata ini baik untuk diprogramkan dan disebarkan secara menyeluruh untuk mengubah pola pikir dan nasib masyarakat Indonesia, khususnya yang berkategori tidak mampu.

Di dalam kontestasi Pilpres 2024, Calon Presiden, Pak Ganjar dan Calon Wakil Presiden, Prof. Mahfud menjadi salah satu kandidat yang bisa dipertimbangkan untuk dipilih karena di dalam sejarah program yang dibuat oleh pemimpin di Indonesia.

Program dengan pengalaman nyata biasanya akan tereksekusi dengan baik. Selain itu, bukti nyata prestasi Bapak Ganjar sebagai Anggota DPR RI dan Gubernur Jawa Tengah sangat menunjukkan betapa Bapak Ganjar sangat konsisten dalam memberantas kemiskinan lewat pendidikan.

“Semoga niat baik Bapak Ganjar dan Prof. Mahfud MD dalam berkontribusi secara nyata untuk Indonesia, menjadi semangat juang yang nyata bahwa kita bisa mengubah status sosial menjadi lebih baik agar bisa berkarya untuk bangsa di masa depan,” harap Jutan Manik.

(***)

Baca Juga: Baju Garis Hitam Putih Relawan Ganjar Ternyata Dibuat Pengusaha Asal Sulsel

Ikuti berita terbaru di Google News

Redaksi suarapantau.com menerima naskah opini dan rilis berita (citizen report).
Silahkan kirim ke email: redaksisuarapantau@gmail.com atau Whatsapp +62856-9345-6027

Pos terkait